BatMonster
Facebook Twitter Youtube Soundcloud

Saturday, January 28, 2012

Misteri : Casper Mencuri Hape

Saya pernah punya hape W200i dan hape saya tersebut dicuri sewaktu saya tidur. Hape ini adalah hape ketiga saya dan hape ini adalah hape yang penuh dengan kenangan. Bahkan semua Aib tentang saya ada di Hape ini. Sewaktu saya tahu hape ini hilang, saya langsung galau. Bawaannya ngelamun terus. Saya galau karena saya bingung apa yang harus saya kerjakan setelah hape itu hilang. Karena sebelum hape itu hilang, saya tidak mempunyai pekerjaan lain selain telfonan dan esemesan. 






Sebenarnya hape itu adalah milik adik saya yang nomor dua. Hape itu adalah hadiah ketika dia disunat. Tetapi karena dia waktu itu masih terlalu labil, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan maka saya yang mengurusi hape itu. Panggil saja hape itu dengan sebutan “Black”, cocok, karena warnanya hitam.

Cerita Yang Hilang
Judul di atas maksudnya, “gimana ceritanya kok bisa si Black hilang?”. Gini kronologinya :

Waktu itu saya tidur di rumah nenek saya. Saya tidur di kamar adik keponakan dimana disitu Hape Om (paman) saya pernah juga dicuri. Pencuri yang mencuri Hape Om saya menyongkel jendela dan mengambil hape Om saya lewat kabel Charger, karena ketika itu hape Om saya sedang di Charge. Tidak terpikirkan oleh Om saya bahwa maling bisa senekat itu. Kasus ini masih logis dan bisa dianalisa kronologinya. Tetapi lain dengan kasus saya.

Saya tidur di kamar tadi sendirian, sebut saja kamar X. saya teringat dengan kasus Hape Om saya, dan setelah saya selesai esemesan, saya taruh Black di samping saya tidur di samping bantal tepatnya. Letaknya cukup jauh dengan Jendela. Aman. Catatan, jangan di charge dan perhatikan Jendela, serta saya harus menghidupkan lampu kamar X. Aman. Saya pun tertidur Puas. (apa anda menyadari saya menulis “PUAS”?)

Keesokan harinya, saya mencari Black. Saya mencari Black, berarti Black tidak ada di tempat yang seharusnya.

BLACK TIDAK ADA DI TEMPAT YANG SEHARUSNYA
Diulang biar dramatis

Saya deg-degan. Saya masih sangat mengantuk. Ternyata Black terjatuh, karena di selempitan kasur ada siluetnya Black yang warna putih. Ini pasti si Black. Saya langsung menggeser kasur. Kemudian, oh tidak. Ternyata hanya ada kaos kaki adik keponakan saya. Kampret.

Sudah jelas si Black itu hitam, dan kaos kaki itu warnanya putih. Saya langsung shok. Mungkin saya mengalami stress.

“Akhirnya Black hilang.”
“Black hilang”
“Hilang…
Ang…
Ang…
Ang”
(saya menjerit di tebing terus belok ke hutan) gak tau gimana caranya dari tebing, belok, langsung di tengah hutan.

Ini benar – benar tidak logis. Jendela pada keadaan tertutup sempurna dengan dikancing pula. Black berada tepat di samping saya tidur dan jauh dari Jendela. Sangat tidak logis cara si Maling mencuri. Saya punya dugaan ini kelakuan orang dalam rumah. Atau malingnya bisa menembus tembok. Semacam Casper atau Putri Duyung. Maka saya mulai menyelidiki.

Keesokan harinya, saya memancing maling itu. Saya Charge Hape Pakde saya, Nokia N95 di kamarX seperti kronologi hilangnya hape Om saya. Tentunya tanpa sepengetahuan Pakde. Saya mengunggu maling itu sampai jam 12. Tidak ada tanda – tanda dari maling itu. Kemudian saya langsung cerdas. Tidak mungkin maling mau kembali ke tempat yang sudah Ia datangi. Tentunya Tidak untuk waktu yang begitu dekat. Sia – sia saya begadang sampai jam setengah 1. Dari pada begadang sia – sia, saya manfaatkan hape pakde saya untuk download Video “Tragedi Ciamis”. Biar gak terlalu stress.

Keesokan harinya, ini sudah hari ketiga setelah kehilangan Black di kamarX. Saya mencoba menghubungi nomor saya. Ini berarti saya menelfon Maling yang mencuri Black.

Tuuut….tuuut…tuuut… (nyambung)

Saya langsung siapkan mental untuk memaki si Pencuri. Saya akan mengeluarkan semua kata – kata yang berkelas dan berimprovisasi sehebat mungkin. Saya juga akan menggunakan nada yang false dan tidak lupa saya siapkan pengeras suara yang ada di Soundsystem agar maling itu telinganya sakit. Lihat saja!. Lihat saja! Hahahaha… (saya langsung psikopat)

Kemudian telfon dari saya diangkat oleh seseorang. siap – siap. Soundsystem siap. Kata – kata sudah siap. Helm SNI juga sudah saya siapkan.

Terdengar suara sepertinya jauh dari Hape di seberang sana. Belum ada seseorang yang bilang “hallo”. Saya terus mengunggu. Semua sudah siap tinggal menunggu signal dari pencuri untuk mengatakan “hallo”. Maka … Bingo… Nuklir Meledak dan terlihat awan berbentuk jamur.

Terdengar dua orang berbicara. Lelaki dan Perempuan. Mereka terdengar saling sedang bertengkar. Logat yang terdengar dari pembicaraan mereka adalah logat Lampung. Saya langsung menduka bahwa Maling ini adalah orang Lampung Pribumi. Saya langsung nyengir. Saya langsung lepas helm, buang semua kata – kata kasar dan menggantinya dengan kata – kata santun seakan ingin mengundang si Maling kendurian. Saya punya pengalaman buruk sama Orang Lampung Pribumi. Tidak perlu di ceritakan.

Ketika itu malam tahun baru saya hendak pergi ke rumah pacar saya (sekarang udah jadi mantan). Tiba – tiba sang Pemuda Lampung Pribumi datang membawa pedang kemudian mengacungkan pedangnya kearah saya dan berkata,

“dia milikku”.

Saya pun tidak terima dan berkata,

“kau benar”.

Dan kemudian saya pergi. Saya tidak akan menceritakan kepada siapapun, sedikitpun tidak akan pernah saya ceritakan tentang ini. Sedikit pun! Ini sangat memilukan! (saya tidak menulis “memalukan”)

Kembali ke Casper dan Putri Duyung
Terdengar si Lelaki (saya menduga dia malingnya) berkata kasar dengan si Perempuan (saya duga dia adalah tawanan).

Tawanan?

Ternyata saya salah persepsi. Keduanya adalah pasangan suami istri. Karena anaknya, ternyata yang mengangkat telefon dari saya, memberikan Black(dugaan saya) kepada bapaknya dan memanggil – manggil bapaknya bahwa ada yang menelfon. Dari suaranya anak ini masih kecil dan berambut ikal.

Kemudian saya dan si Maling berdialog. Saya tidak ingin menulis percakapan kami. Karena isinya sangat menguras air mata. Sangat mengharukan. Intinya dari percakapan ini adalah, saya telah merelakan kepergian Black dan saya telah memaafkan seseorang.

“banyak yang ditambahkan dalam cerita ini semata – mata untuk membuatnya lebih menarik”
Kata Bijak.

Kode Smiley Untuk Komentar


:a   :b   :c   :d   :e   :f   :g   :h   :i   :j   :k   :l   :m   :n   :o   :p   :q   :r   :s   :t  

17 comments:

  1. Wah gan malingnya diajak kenduri bae amat neh agan

    ReplyDelete
  2. hehe T.T dramatis, bombastis, sadis tragis, hehehe

    ReplyDelete
  3. OOT :
    Ada award nih buat sobat . diterima yaa ...
    :)

    ReplyDelete
  4. komengku yang ini gak nyambung sama artikelmu ahh..
    aku cuma mau berkomeng soal bg kamu..
    warnanya gak nyambung kak M.I.T.A .. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. *jlebbb...

      kok bisa gak nyambung prut?
      kenapa?
      :( :( :(

      Delete
    2. masak merah sama ijo? :O
      gak enak aja diliyatnya M.I.T.A . :P
      bagusan yang sebelumnya..

      Delete
    3. iya emang gak enak diliat si prut..
      :( :(

      tapi kan maksudnya tu kan "tembok" untuk naro grafiti tu lho prut...!! gimana menurut loe?

      kalo diliat sekilas emang gak pas, tapi kalo ngeliatnya pake mata hati kamu pasti pas deh

      Delete
    4. sekarang gini deh..
      grafity itu fungsinya buat apa?
      klo kamu emang niat ngasih grafity, ya coba nyari warna yang pas, antara grafity, bg sama templatemu ini.. :O

      aku cuma berpendapat aja sih, selebihnya setera kamu . :P

      Delete
    5. wah tumben kamu baik prut.. oke saya pertimbangkan dulu.

      untuk kelanjutan yang lebih serius, bisa dibicarakan lagi nanti mengenai kecocokannya. serahkan semuanya kepada Tuhan Yang Maha Esa.

      Delete
    6. emang warna yang cocok tu apa prut?

      Delete
    7. ya kayak yang kemaren itu aja..
      yang sebelom e ini . :)

      Delete
    8. akan dipertimbangkan usulmu di rapat tahunan nanti prut

      Delete
  5. jadi trus yg ngambil hp nya sp?

    ReplyDelete
  6. wahahaha, ceritanya bagaus menarik dan nyantrek.

    ReplyDelete

My Blog My Rules!